Selasa, 12 November 2013

Kuliner Jogja @ Ayam Goreng Jawa Mbah Cemplung

Minggu pagi biasanya uda punya kegiatan sarapan di sunmor UGM, tapi bosen juga dengan ritual seperti itu,,,tapi entah kenapa pacar saya gak ada bosennya buat makan lonotong opor disana. Kale ini pengen aq tarik nih buat sarapan sambil jalan-jalan ke daerah Bantul,tepatnya di kawasan wisata gerabah kasongan. Nah, di daerah sana terdapat ayam goreng yang legendaris namanya ayam goreng jawa Mbah Cemplung. Jam buka ayam goreng Mbah Cemplung tiap hari, dari jam 8 pagi sampai 5 sore,,,kadang klo lage rame banget, jam 1-2an siang uda abis aja ayamnya. Untuk menuju kesana susah suah gampang sih, yang bikin gampang karna ada petunjuk jalannya, nah...yang bikin susah petunjuk jalannya antara satu dan lainnya letaknya terllau berjauhan so sempet nyasar juga, wkwkw...so jangan malu untuk bertanya dengan orang sekitar. Klo dijelasin ancer-ancernya (semoga mudeng ya) Dari ringroad selatan,tepatnya di bangjo perempatan Jl. Bantul (ringroad) lurus terus bangjo kedua nanti belok ke arah selatan (ke arah pabrik gula Madukismo) nah ikuti aja terus jalannya sampai nemu perempatan lagi belok kanan lurus terus nanti abis ketemu jembatan belok kiri sekitar 1km kanan jalan udah ada papan petunjuk Ayam Goreng Mbah Cemplung itu tandanya udah nyampe, masuk aja ke jalan kecil itu karena warungnya berada didalam tidak persis di pinggir jalan. 

bangunan baru
Tempat parkirnya cukup luas banget, dan lokasi rumah makannya juga terbagi dua... aq mencoba ke tempat yang baru, yang lokasinya sedikit menanjak coz warung yang dibawah sudah penuh sesak, lebih enak makan yang diatas, selain silir, tempatnya lebih leluasa. Seporsi ayam goreng mbah cemplung, lengkap dengan nasi dan lalapnya dibandrol dengan harga 20rb-an, ukuran ayam di mbah cemplung ini sangat besar menurutqu. Terbukti ketika makan satu porsi aja, nie ayam gak habis-habis. Untuk rasa ayam mbah cemplung, kata orang sih enak dan bumbunya bener-bener meresap, tapi menurut aq,,, ayam goreng nya emang meresap bumbunya, tapi minyak goreng yang masih basah dan menempel di ayam sehingga masih kelihatan berminyak banget,( klo dipandang emang menarik)...tapi klo dimakan koq lama2 jadi eneg, karna ayamnya yg terlalu besar or minyak gorengnya yaa??hmmm... atau kondisi badan yang lage gak enak, gak tau lah... yang jelas nie ayam legendaris jogja. 

dada dan paha atas
es teh dan es tape
terong goreng dan lalapan
sambal mentah dan sambal matang
Sambal yang disajikan ada dua macam, sambal mentah dan sambal matang... aq lebih suka yang sambal mentah coz lebih pedas rasanya. Menu yang ada disini cuman ayam goreng, tambahan lain paling cuman tempe and terong goreng. Karena masih pagi, pengunjung ,masih belum terlalu ramai...nah, makin siang siap2 mengantri yaaa, tapi sekarang antriannya gak sebanyak dulu coz tempat makannya uda terbagi dua, jadi gak perlu antri tempat duduk deh :)(

2 komentar:

Adhi Prakosa mengatakan... Reply Comment

ini dia yg diceritain pacar ku terus

Anonim mengatakan... Reply Comment

barusan makan disana

beuhhhhhh rame bangettttttttt

kurang lebih sama dengan review diatas

BERMINYAK BANGETTTTTTTTT

and rada2 alot -_-"

atau mungkin melayani jumlah pengunjung yang banyak jadi kualitas jadi kurang terjaga ya hmmm ...

but its worth to try , perjalanan nya kesana bagus :D

Posting Komentar

Template by:

Free Blog Templates

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...